Tentang politik? aku? jangan tanya aku. aku remaja neutral. *nanges*

Aku..
Tengok dada akhbar
Tengok berita..
Setiap hari.
Pagi petang siang malam aku pasang telinga aku
Dengar berita. Dengar je. Memilih telinga ku untuk taat dan kaku.
NTV7, TV3, TV1, TV2,
Mengamati apa yang disampaikan mereka.
Setiap hari.. Pagi, petang, malam.
Tambahan dengan hujah-hujah secara live dari sekelilingku.
21 tahun lamanya ia berbudaya dalam hidupku.
Jadi secara automatiknya.
Aku boleh jadi,
berjaya dibrainwash si biru.

Sepatutnya.

Aku juga sebenarnya baru terdedah dengan hakikat ragam sebenar politik ini bila melangkah kedunia kampus.
Itupun tidak berapa. Sipi-sipi.

Sebab buku teks sekolah hanya mengajar aku jadi seorang yg patriotik. Sayang negara. Itu sahaja. Aku cuma buat apa yg aku belajar.

Jadi aku belum masuk ke fasa kritikal dan advance itu. Apa dia?

Satu perkataan yang ramai remaja allergic:
POLITIK!

KONONNYA. Aku berbangga jadi orang yang NEUTRAL.

Tidak berpihak dimana-mana pihak.

Tidak kerajaan, mahupun pembangkang.

Merasa bila berpendapat begitu aku jd TELUS, dan adil.

Menyangka politik KOTOR, sedangkan bila difikir balik, cukup BERSIH kah pegangan ku itu?

Malulah menjadi remaja yang bersenang lenang, menggemuk menikmati hasil perjuangan politicians.

Suasana yang ‘educated’ kini tidak memerlukan mereka yang berfikiran neutral. Kita mahu mereka yang mampu berhujah dan berprinsip menembusi ‘kritikal’

Tidak selamanya kita akan terus tidak tetap pendirian, seperti layang-layang. Ikut sahaja arah angin.

Akhirnya tersadai. Terbuang. Tidak berguna. Pathetic.

Aku dibesarkan di Sabah.
Kau dapat bayangkan akan politicsm di Tanah Sabah itu?

Tak. Kau tak dapat.

Budaya Peninsular dan Sabah hakikatnya tidak sama.

Tapi aku kagum dengan orang sekelilingku.
Yang semangatnya waja hebat membara!
seperti waja warna laut itu..
Aku tahu, mereka peduli negara.
Sayang negara.
Takut akan nasib negara ini.
Kebanyakan mereka, adalah golongan ‘pakcik-makcik’
Yang lebih makan garam melihat fenomena negara ini.
Dan mungkin yg sempat merasa zaman komunis, zaman jepun, zaman jajah menjajah itu.

Jadi bg mereka, merdeka dan ketuanan melayu itu adalah satu hak yang wajib mereka pertahankan. Hebat smangat juang mereka!

Demi Allah, aku kagum dengan itu! Aku juga mahu mencontohi sifat begitu; Peduli.

SAYANG AKAN NEGARA!

Percaya kah kau bila aku kata,

“Aku tidak pernah bertemu golongan pembangkang sepanjang aku membesar di Tanah Sabah”

walaupun hakikatnya ada. Cuma secara majoriti yang wujud di mataku, ya, golongan yang satu lagi.

Percayalah. Jadi, kau sudah nampak kan kuatnya ‘kuasa veto itu’ yang mendominasi tanah sabah? Senyum.

Jadi sepatutnya bila membesar dalam suasana begitu aku mampu kuat prinsip. Kuat hujah. Kuat pendapatnya. Siapa patut aku pilih.

Aku sepatutnya memilih si Enchik Biru. *batuk*

Aku dibrainwash hampir setiap hari. Diasak ideologi itu secara indirect ke kepalaku.

Jika sepatutnya bila sudah selama 21 tahun diasak, ideologi itu sepatutnya menjadi tepu.

Tepu. Ampuh. Sampai sukar untuk digugah lagi.

“Kau, sepatutnya kau tahu! Kau membesar dengan mengenali yang mana kawan yang mana lawan! Kau patut tahu! Jangan jadi bodoh dan ego! ”

Suara itu halus berteriak kasar didalam kepalaku. Merabak-rabak hatiku. Mahu sahaja aku menangis.

Peluhku memercik. Ku raup mukaku. Kusut.

Aku tahu aku akan dihentam bila berbicara soal ini. Terutamanya sekarang. Musim PRU nie.

Berkata benar, walaupun pahit.

Demi Allah, aku sudah sakit menjadi golongan neutral.

Tapi neutral yang sakit itu jua mengajar aku. Bersabar. Dengar. Perhati.

Aku disiplinkan diri dengar berita. Pasang telinga bila mereka disekelilingku berbicara.Cuba sehabis mungkin untuk husnuzon dengan pemerintah kita. Aku cuba kenang jasa-jasanya nya pada kita. Aku akui, ada. Banyak juga. Dia juga berusaha dengan gigih. Biarpun diejek dan dihentam saban hari.

Bila habis dari pihak sebelah kiri,aku juga cuba membuka pandanganku di pihak kanan, melalui internet, web, bukti-bukti kukuh untuk ‘backing’ diri mereka semula. Memberi bukti semula apa yang haq dan paslu. Tidak kurang dari suara pemerintahnya sendiri.

Ragam politik malaysia ini, kalau aku cerita dari sekarang sampai esok pagi, tak habis.

Aku tidak mahu berhujah pumpang pasal yang inikah salah, yang itukah salah. Kenapa dan mengapa,

kalian yang membaca nie, lebih tahu dari aku. Lebih faham akan berita-berita politik kepartian.

Aku remaja mentah. Kalian lebih tahu untuk berhujah benda2 fakta.

Cumanya, aku remaja yang masih ada fitrah. Aku mahu kebaikan. Aku mahu kesejahteraan hidup. Aku mahu masa depan yang baik.

Semua ini tentu berkait dengan akademik, ekonomi, dan segala bidang yang ada.

Siapa tidak mahu?

Aku? Jika kau tanya mana pendirianku,Asas pilihan dan pendapatku cuma satu;

Ragam dunia> guidelinenya agama. YES. AGAMA.

Kenapa?

Semua parti yang ada di dunia ini menjanjikan pulangan hidup yang senang.

Kos hidup rendah, senang lenang, sentosa selalu..heh.

Hatta jika aku ke negara lain sekalipun aku akan dijanjikan oleh pemimpin-pemimpin parti akan perihal yang sama.

Negara barat lain banyak je kan yang mewah, senang, even pemerintahannya tidak berasaskan Islam,

Aku bolehlah cakap camnie;

“aku cuma mahu masa depanku, ekonomiku, kesejahteraanku dijamin.”

“Yang aku boleh wariskan ke cucu cicit. Ekonomi stabil. Hidup mewah. Akademik. ”

Aku boleh dijanjikan macam-macam!

Mewah! Aman! Senang!

Tapi satu persoalan yang selalu menghentam fikiranku..

“ADAKAH KITA HIDUP UNTUK TERUS HIDUP??”

Cita- cita kita di dunia nie hanya mahu hidup sejahtera.. Sampai bila?

Apakah kita terus membawa dunia ini sampai kita mati?

Kita makmurkan dunia ini, kita cari berbagai kemewahan dan jaminan hidup.

Kita menjadi hamba dunia. Berusaha hanya untuk kesenangan hidup kita di dunia.

Dunia ini, dapatkah kita tangguhkan atau batalkan kiamatnya? Dapat?

Dan apakah kita mengira kita tidak akan ditanya apa yang telah kita perbuat.

Statement ini tiada niatku berkata bahawa jaminan hidup di dunia itu tidak diperlukan. Itu keperluan hidup. Aku tahu.

Cuma aku bersedih bila kita memberi kesemuanya di dalam politik nie hanya untuk pulangan dunia.

Kita mahu mewariskan masa depan yang baik untuk anak cucu kita,

Tetapi,

Mengapa juga kita berani mewariskan sistem hidup sekular ciptaan barat ini kepada mereka?

“Eh, kenapa pulak masuk sekular mular barat nie? Kita barat ke? Kita ne ketuanan melayu lah!”

Ya,itu yang kita terlepas pandang.

ketuanan kita, yang mana tanpa sedar kita dipengaruh, lantas dipaksa untuk berbudaya dan hidup dengan acuan barat mereka.

“Kau jangan nak menfitnah Porenjes, kau tu mentah! Politik pun kau tak khatam, ada hati nak cakap lebih2. Seolah2 kau dah cukup tahu semua benda. Bajet bagus! Masuk umur mengundi pun tak. Cakap je lebih..”

“Ouh, begitu. Kenapa? Hanya mereka yang boleh mengundi sahaja yang diizinkan untuk ambil berat perihal negara? Politik bukan untuk kami yang remaja ni ke? Kami nie bukan ‘bakal pengundi’ ke? Masa depan kami nanti tiada berkait dengan politik ya?”

“Kan aku dah kata. Mentah macamanapun aku, Aku ada fitrah nak benda yang baik. Aku manusia..”

Aku penat bukan kerana parti. Ragam fitnah dan porno politik negara ini. (Mungkin adalah juga penatnya. Hehehe) penatku bukan kerana mengukur siapa lebih benar dan siapa salah.

Aku dah kata, bab hujah, kalian lebih arif.

Terus terang dari hati. Aku penat kerana ini;

Aku sudah rabak hati melihat budaya remaja kita. Hiburan melampau. Islam luaran jasad cuma, dalamannya sekular. Jangan tanya aku, perhati media. Perhati cara hidup kita di negara nie. Budaya kita, Apa pentadbiran tidak mempunyai kuasa veto untuk mengawalnya?

Aku sudah cukup penat melihatkan agama dibelakangkan hampir dalam semua rutin hidup kita. Lihat sahaja akan event-event rasmi di Malaysia. Apa kau nampak?

Contoh isu hudud. bila hak ketuanan kita dicabar kita melenting marah, hak Allah dicabar apa respon kita?

Jangan bila hak Allah dicabar kita diam dan berani berpendapat2 rambang, hak kita dicabar baru kita mahu mengamuk?

Aku benci bila kita budayakan fitnah porno, ketidakadilan memonopoli media,

Sanggup bertuhankan penipu dan saksi-saksi palsu untuk mempertahankan diri. Takut diri dihentam. Aku benci pertandingan yang tidak jujur!

Pleaselah, kalian lebih tahu dari kami remaja mentah nie, kalian boleh dikira golongan educated. Bagi lah contoh yang baik.

Aku benci bila Islam itu dianggap; hanyalah sebagai satu subjek sampingan yang ada manfaatnya. Sampingan.

Bila Islam itu hanya dianggap kita sebagai suatu pilihan, atau aktiviti yang baik untuk rohani.

Aku benci bila kita tidak mahu masuk ke dalam cara hidup Islam ini secara MENYELURUH!

Dan mungkin ada lagi banyak situasi yang kita benci. Rabak hati.

“Kau kena faham porenjes, di Malaysia nie ada non muslim juga ramai..kesian mereka kalau kita ikut hukum Islam nie sangat. kita nie majmuk!”

“Eh, ini yang kau tidak faham, Islam nie bukan takat nama dan kat IC je. Mahupun sekadar istilah ‘anutan’ je. Islam nie cara hidup!”

“Dan cepatnya kau konfiden dan excited meletakkan dirimu sebagai non muslim itu kau kata kau tidak setuju lah itu lah ini lah. Seolah2 kau sudah merasa hidup dengan anutan mereka. Merasa kau lebih faham.”

“Aku bukannya nak malukan kau, ramai Non Muslim dari pembangkang yang menyokong sangat2 undang2 Islam, melebihi kita sendiri, melayu Islam. Kita pulak yang berdalih-dalih akan agama kita sendiri. Kan aku kata,walau berlainan agama, manusia mana yang fitrahnya taknak benda yang baik..aku ulang, benda yang baik!”

Mukanya mencuka, seakan ada hujah lagi yang dia mahu lontarkan..

“Perlahan-lahanlah nak terapkan Islam tu kat masyarakat.. Masyarakat majmuk kita nie kena faham..”

“Ya, itu aku setuju. Tapi dimana diletakkan usaha itu dalam kehidupan seharian? Mana momentumnya..? Mana? Apakah kita hanya sekadar berusaha sipi-sipi, membuat beberapa program Islam berkala kita rasa cukup. Islam bukan aktiviti. Islam menyeluruh. Cuba lihat balik budaya dan rutin kita sehari-harian yang kita biasakan di negara ini..perhatikan benar2, apa yang kau lihat?”

“Kembalilah kepada fitrah kita diciptakan kedunia. Quran dan Sunnah. Kau mengaku kau kata tanpa kedua nie kau sesat. TIDAK CUKUP dengan mengaku, bukti sepatutnya kerja nyata..”

Kerana hanya yang dari Allah dan Rasulullah(Quran dan Sunnah) itu, panduan terbaik bagi fitrah kita. Dan segala persoalan di dunia ini termasuk politik, sepatutnya kita rujuk sumber utama utk fitrah kita ini.

Dan ideologi pentadbiran Islam, GAGASAN ISLAM ini bukanlah pendapat rambang, bukan angan dan impian kosong.

Kerana jika benar ia sekadar angan kosong, Rasulullah tidak akan berani membawa ideologi gagasan Islam ini di Madinah.

Dimana di Madinah pun, masyarakatnya MAJMUK.

Aku terus terdiam. Terbawa-bawa dengan emosiku. Sudah panjang luahan ku hamburkan.

Fuh fuhh.. Aku bakal dihentam lani.

Kau kata aku pro pembangkang?
Atau kau kata aku masih belum tetap pendirian yang mana? Masih macam layang2?
Aku terus terang. Aku pro politik Islam.

Walaupun sekarang belum kita lihat kemenangannya. Suatu hari pasti! Kebaikan itu pasti di tangan mukmin!

Beramal kerana taat itu jauh lebih indah dari beramal dgn mengharapkan kemenangan.

Wahai semua yang boleh membantuku. Terus pimpin aku agar aku tidak terus neutral. Allahumma ameen.

Mata berkaca. Pen Off.

.

Yang jujur dan tulus bebelannya; Porenjes Pink.

Advertisements

“Yang tidak terisi, tidak bisa mengisi..”

Bila nak hapdet entry terbayang2 entry dari mereka-mereka yang rajin menghapdet blog haraki itu,

Selalu mereka akan mukaddimahkan dulu dengan ayat assigment berlambaklah, thesis, projek, and kekangan masa, and so on, and so on..

Banyak pulak yang tulis camtu. Dah jadi macam trend berjemaah seorang blogger pulak. Hihihi.

Nak eksyen lah konon ikut-ikut tulis camtu haihh.. Tapinya, Bila masa pulak saya buat assignment dirumah nie. Thesis jauh sekali. Final project apatah lagi.

Sejak pause jap baru habis diploma nie kerja saya berlatih menjadi anak mithali *belum ‘isteri’ lagi, jangan nak mengada-ngada*

Siapkan adek2 ke sekolah, masak, cuci kain, dan semua kerja yg sepatutnya dibuat oleh seorang suri rumah.

Rehatkan sekejap mama goyang kaki. Sebab dia dah buat kerja nie sedari 22 tahun yang lepas.

Jadi ruang saya banyak untuk keluarga saya. Alhamdulillah. Sebab itu lah tujuan utama saya balik secara tiba-tiba kesabah.

Sebelum saya pumpang turun mentarbiyah masyarakat dan remaja sini dengan menggunakan wadah IKRAMTeens, family saya sepatutnya adalah fokus utama saya dulu.

Adik-adik saya yang meningkat remaja itu semestinya. Darah muda yang panas bergelora. Ceceyh.

Tentang program remaja pulak, alhmdulillah ada beberapa yang sudah terlaksana, tp sejak mutakhir ini atas kekangan transport dan jarak ratus kilometer, serta takwim sekolah-sekolah menengah yg semakin sibuk menjelang pertengahan tahun kebanyakan program dalam rancangan itu tertunda. Sumpah sedih!

Tapi, akhlak kita dalam fikrah ini; Husnuzon dengan Allah.

Mungkin Allah mahu saya jelas dengan fokus saya dahulu niat asal saya balik ke sabah. Keluarga saya.

Cumanya dalam keadaan saya dah lama di rumah ini, ruang untuk input saya juga terbatas.

‘Group Usrah sementara’ saya ada dalam 130km dari sini. Babah saya juga sentiasa sibuk. Drive saya boleh, cuma ikut ‘cara’ saya lah. Haha. Paling-paling pun saya usrah online.

Bayangkan kesiannya desperate saya ini menagih-nagih input yang ada.

Semoga Allah terus menjadi ‘murabbi’ utama saya. Ameen.

Nasib Allah kurniakan saya internet di handphone nie. Dari keypad BB ini lah saya usahakan untuk mencari apa2 sahaja input yg boleh saya dapat dari internet. Selain itu tadabbur dan buku ilmiah lainnya.

Kadang-kadang kalo ada yang boleh dicopy paste saya bahagi-bahagikan pada sahabat2 di Whatsapp. Cuba mahu berhalaqah secara maya. Manatahu ada yang sudi.

Nadia Humairaa. Yang paling ohsem sekali semangatnya bab whatsapp dan berkongsi. Terasa segar semula bila dia berbicara. Terasa seperti ada sahabat usrah menemani. Cuma tak dapat peluk je. Virtual gituuu.

Dan juga blog-blog haraki yang saya selalu baca dan selongkar semangatnya. Muharikah, Mylittle Pencil, MuharrikDaie, Budak Tomato, Pena Cyrano.

Tapi hakikatnya, itu tidak sama. LANGSUNG tidak menyamai kita berhalaqah, berbulatan gembira secara live, bertentang mata dengan naqibah kita, berkongsi cerita, keluar spent masa bersama.

Tue lah saya berani kata: Orang yang SENGAJA Ponteng Usrah nie RUGI.

Jangan bila dah tercampak kat situasi macam saya baru lah desperate rindu zaman bujang2 dulu.

Masa peluang program DnT, Usrah, Daurah, Program, banyak terhampar di depan mata.

Memang lah terlalu padat dan sibuk dengan aturan program dan kesibukan dakwah itu anda berani kata ‘sakit’!

Tapi percayalah, diuji dengan masa lapang dan keterbatasan materi untuk menyumbang itu rasa LAGI ‘sakit’!

Serasa mahu terbang melalui tingkap terus meluru ke arah adek-adek remaja yang kehausan itu.

Nanges. Mata berhingus lagi. Eh. Hidung.

Duduk molek-molek fatin. Ambil ruang nie untuk muhasabah diri sebelum kembali semula ke Kuala Lumpur nanti..

Kerana sewaktu kau di Kuala Lumpur banyak yang sebenarnya kau terlepas pandang dan cuai akan hakikat perjuangan ini. Kau pandang sambil lewa, kerana kau ingat momentum tenaga yang kau kerahkan sudah cukup.

Padahal jika dihimpunkan perkataan C.U.K.U.P itu, sampai ke huruf C mungkin belum.

Semoga di rumah yang penuh tempias barokah hasil air tangan ayah bondamu itu akan mengajar kau akan erti ‘haus’ dan sentiasa ingin belajar dan mencari. Serta merenungi kembali apa yg sudah banyak kau tinggalkan dan tidak manfaatkan dulu.

Menangis. Rasa berat terasa bila terbaca kata-kata Hassan Al-Banna..

“Kita insafi anakku, dan terus buatkan diri kita terisi, agar kita bisa mengisi..”

Kerana yang tidak TERISI mana bisa MENGISI.

Pedih ulu hati.

:’)

Dakwah dan Tarbiyah bukan “untuk kita2 aje..”

Bila saya ingat balik, masa awal saya mengorat Encik Tarbiyah, iaitu pada tahun 2010.

Itupun mana istiqamah. Anggap DnT (Dakwah n Tarbiyah) ini hanyalah aktiviti yang bermanfaat dan menyehatkan golongan remaja kini untuk masa lapang. Aiseh..

Like seriously; Aktiviti masa Lapang.

Masih awal lagi saya di dalam arena DnT ini. Tidak seperti sahabat2 saya yang sedia lahir dari kalangan keluarga Musleh. Ya. Baru 4 tahun. Masih kena banyak cari ilmu dan nasihat2 dari ramai qudwah, dan pekatkan tarbiyah yang baru bertapak ini.

Semakin lama saya semakin belajar disekeliling saya. Dan Allah berikan saya ramai Qudwah yg baik untuk saya contohi.

Subhanallah, Izzah dengan ini. *Bukan Izzah anwar ya, walaupun sekarang musim PRU13

Allah beri saya faham sedikit demi sedikit apa yang sebenarnya perlu kita cari dari arena DnT ini, dan apa yang perlu kita beri.

Ini bukan aktiviti yang bila kita mahu buat kita buat. Bila tiada mood kita tinggal.

Bila mahu tarbiyah kita turun program. Tak pergi program tinggalkan tarbiyah. Heh.

Ini bukan sekadar main hentam semberono,

Perjuangan kita ini bersistem. Ada caranya, ada maratibnya. Ada prinsipnya.

Ini bidang utama kita. Sebelum bidang yang lain.

Nahnu Du’at Qabla Kulli Syaik! (Kami du’at sebelum pekerjaan lain)

Siang malam kita mahu DnT ini menjadi pakaian kita, menjadi pekerjaan utama kita, menjadi rutin mulia kita, menjadi segala-galanya yang boleh menjadi. Hoh.

Kalau boleh siang malam pagi petang kita hanya mahu berbicara soal DnT, melakukan DnT, DnT kerap kita sebut-sebut dan sebarkan semangatnya terhadap sahabat-sahabat kita.

Kita mahu mereka turut bersama kita.

Bangun DnT
Tidur DnT
Kuliah DnT
Borak DnT
Jalan2 DnT

Sampaikan mereka yang belum sedia untuk berfikrah menyangka kita ini sudah fanatik. Narcisma. Kemaruk DnT.

“Kita nie Muslim bukan DnT je bidang kita, ada banyak lagi benda lain yang kita nak sebarkan pada masyarakat, soal Qalb,penghayatan terhadap Allah, Ibadah, Fiqh, jadi muslim yg baik..yang penting teruskan berdakwah..”

*sebenarnya, apa yang disebut itu sebenarnya automatik semua masuk dalam lingkungan DnT. Cuma mungkin ada lagi mereka yang belum faham tentang tujuan fikrah global kita ini.Lantas menyangka dunia DnT ini hanya lah trend golongan2 tertentu..*

Sebenarnya statement sahabat kita di atas komfom saya x setuju. Apa kalian tidak tadabbur Quran dan perhatikan setiap surah?

Bila disebut Muslim yang berserah diri, pasti ada iringannya; mereka yang berjuang menegakkan Ma’ruf dan mencegah yang Munkar.

Berjuang untuk agama ini, berserah memperbaiki diri,berjemaah di dalam tali Allah yang teguh, saling menguatkan dan saling mulia dengan rasa kebersamaan.

Tidak cukup dengan menjadi Muslim yang baik seorang2. Ibadah seorang2. Berdakwah seorang2, seronok dengan keseorangan. Tiada Izzah dengan kebersamaan.

Expectation; Bila sudah dijemput Ilahi. Masuk Syurga. Cukup amal untuk aku. Fullstop.

Tapi kita lupa, hidup ini adalah memberi. Tidak cukup dengan kita baik sorang2.

DnT adalah bidang yang wajib dan terdahulu diperbuat oleh SEMUA umat Islam.

Ini ruang perniagaan dengan Allah tawarkan ganjarannya sebaik-baik ganjaran.

Dan jemaah itu pastinya suatu organisasi yang teratur sistemnya. Yang jelas pekerjaannya. Jelas kesatuannya.Jelas misi dan visi motif jemaah dan fikrahnya. Jelas usahanya;

Apa dia? Dakwah dan Tarbiyah.

Keduanya seiring. Mana boleh tinggal2 salah satu.

Jadi kita usaha dan usaha sehabis mungkin untuk terus berada di gerabak DnT ini. Kita mahu terus hidup dengan DnT, dan pengakhiran hidup kita pun DnT.

“…Pada hari ini, Aku telah sempurnakan bagi kamu agama kamu, dan Aku telah cukupkan nikmat-Ku kepada kamu, dan Aku telah redakan Islam itu menjadi agama untuk kamu…”(Al-Maidah 5: 3)

Cumanya.. Berbalik kepada soal Tajuk entry nie..

“Dakwah dan Tarbiyah.. Bukan “untuk kita2 aje..”

Maaf jika saya terus terang tentang hakikat ini. Dari awal saya melangkah ke dunia DnT dan saya melihat sehingga kehari ini. Maaf jika banyak khilafnya dari pandangan saya.Ini suara hati jujur seorang junior yang baru bertapak di dunia DnT nie;

“Kadang-kadang kita hanya berani membudayakan DnT itu hanya bersama kita-kita. Golongan yang bernama ikhwah dan akhowat..”

Tidak semua nya. Tapi segelintir. Jujur saya juga dulu pernah berbuat hal yang sama.

Sebagai contoh.

Situasi 1:

Hyuna adalah seorang aktivis dakwah, setiap minggu dia akan turun membanting tulang dan berkerja membantu pakcik makcik di dalam kelancaran program dakwah. Jarang sekali masa lapang dan hujung minggunya tidak terisi. And so on, and so on..

Tetapi balik sahaja Hyuna kerumah sewa. Rumah sewa itu hanya sebagai hotel. Tempat check in dan check out. Hanya tempat tidur dan bermalam.

Tiada dia berkongsi dan menyeru2 perihal tarbiyah sesama housematenya sepertimana dia berkongsi dengan sahabat2 aktivisnya. Tiada lagi semangat dan seruan yang selalu dia budayakan sewaktu dia bertugas sebagai fasi. Ingin membudayakan Liqa dan tazkirah di dalam rumah,jauh sekali. Bila bertemu housematenya yg mungkin tiada dalam DnT itu dia kembali berhibur. Sama-sama menonton K-Drama dan hanya mahu berborak tentangnya. Peratus jika berbicara tentang tarbiyah pun cuma 10%.

Begitu juga bila Hyuna balik kerumah keluarganya. Tiada dia pernah berani untuk berbicara soal agama dan berusaha mentarbiyah keluarganya serba serbi. Seruan dan semangat itu tenggelam serta merta. Pasif dan tidak kelihatan. Dia jadi janggal.

Akibatnya: Tarbiyah tinggal di tempat program ataupun dalam bulatan usrah je. Untuk kita- kita aje…

Situasi 2:

Bredpit seorang ikhwah yang sangat hayybatt ukhwah fillah bersama siblings usrahnya. Dia sangat2 sayang sahabat2 usrahnya. Ikhwah2 nya. Bila mereka bersama keluarlah aksi2 ‘bromance’ kerana Lillah. Sungguh dia sangat sayangkan mereka. Ingin ke Jannah berpimpin tangan bersama-sama.

Mereka sanggup makan sedulang,menyuapkan makanan ke mulut ikhwah mereka sebelum kemulut mereka sendiri, sanggup bergesel dagu dan pipi mereka yang kasar berjanggut dan berpeluh itu saat berpelukan dan bersalaman, mereka sanggup saling menguatkan bila jatuh. Sama2 ketawa dan menangis kerana Allah. Manisnya rasa ukhwah itu. Hanya insan yang bernama ikhwah sahaja tahu.

Tapi bila bredpit bertemu sahabat-sahabatnya yang dari sekolah rendah, sahabat futsal, jiran sebelah rumah, yang tiada di dalam gerabak DnT ini, dia jadi janggal, tiada lagi seruan agama secara halus dan motivasi indirect yang cuba diberikan sepertimana yang dia berikan terhadap ikhwah2 konferens riangnya.

“Aku kawan kau, aku berkawan dgn kau kerana Allah..aku mahu kita sama2 usaha untuk Allah ye geng. Kau kawan aku dunia akhirat.”

Mungkin ayat begini pun sangat susah diluahkan..Mungkin juga kerana takut di cop Gay. *Hoah!* Tp bila bersama ikhwah2nya ada ayat yang lebih asyik lebih berbaur romantis dituturkan dari ayat di atas.

Lantaran janggal dan diblok ego lelaki yang lejen itu. Ukhwah ciptaan Allah yg hebat yang patut dirasai seluruh ummat islam yg bersaudara itu hanya ditebarkan dan dirasai oleh ikhwah2 bulatan gembiranya. Hingga terlupa, mereka yang luar bulatan itu jua saudara, amanah.

Akibatnya: Ukhwah Fillah ini hanya dirasai didalam kelompok-kelompok kita. Ukhwah ini jadi versi kita sahaja, yang berusrah. Untuk kita-kita aje.

Situasi 3:

Selena adalah seorang akhowat yang menjawat jawatan di dalam persatuan dakwah di kampusnya. Selena sangat rajin dan comel ala Selena Gomez gituuu

Dia sangat berdedikasi, sangat punctual, sangat ringan membanting tulang. Di dalam sesebuah program besar di kampus dia lah tonggaknya. Yang mengurus kertas kerja dan segala-gala benda yang perlu diurus.heh.

Tetapi, bila dia tiada aturan program atau aktiviti, semangat dakwahnya tanpa sedar jatuh merundum.

Semangatnya hanya terhad kepada sesama ahli pimpinan persatuan sahaja. Atau bila mesyuarat ataupun bila ada diusulkan program baru.

Walhal selaku seorang penjawat jawatan gerakan tarbiyah yang diatas pelajar2 kampus yang lain, tiada sepatutnya sedikit pun masa dia tidak ‘membina manusia’. Tidak sepatutnya dia menghadkan strategi dakwahnya hanya di dalam program, mesyuarat.

Sepatutnya, dengan cara apa-pun, akhlak, senyuman, ajakan yang TIDAK JEMU dan berhenti,paling terdekat, diserukan sahabat-sahabat sekelasnya.

Kerana persatuannya itu hakikatnya hanya alat. Tujuannya untuk menarik hati2 manusia dengan menggunakan persatuan itu. Tujuannya Dakwah Ilallah.

Jika ada program pun yang datang cuma muka-muka yang sama. Muka mereka yang sudah sedia di dalam lingkungan selalu rajin ke program agama. Ini mungkin kerana Selena hanya bergaul dalam kelompok ahli2 persatuan dakwah itu. Sampai seluruh kampus tahu, mereka ini cuma jalan2 dengan geng2 mereka. Jarang sekali kelihatan bergaul dengan student yang lain. Apalagi yg bukan di dalam gerabak DnT. Dan agen2 gerakan yang menghebahkannya hanya dari kalangan mereka. Berpusing-pusing di kalangan mereka-mereka yang sama. Tidak tertebar ke merata tempat di kampus.

Kesian remaja kampus yang hanyut itu, belum lagi diberi TRUST mereka akan berminat atau tidak, sudah segan untuk selena dan sahabat-sahabat jemaahnya menyeru lagi dan lagi. Tanpa jemu. Amik contoh terdekat,rakan sebilik kuliah agak segan untuk diajak.

“Humm biarlah.. Dah promote kat papan kenyataan..tugas kita promote je and ajak je, kalau doang tak pergi nak buat macam mana. Takkan kita nak paksa?” Kata selena.

Dan balik rumah, ber rutin harian seperti biasa. Plain. Sama seperti remaja yang lain. Seperti dia belum lagi disuntik dengan semangat DnT. Sama sahaja mendatar karakternya, dari akhlak, semangat berfikrah, ibadah, dan lain2 yang perlu dimiliki seorang dai’e. Tiada menyerlah seruan tarbiyah itu kepada mereka sekelilingnya. Tunggu program nantilah, baru semangat itu akan berjalan.

Akibatnya; Semangat dakwah kampus dan nak menyebarkan bahagia ini mungkin tertempias pada golongan2 yang ada keinginan nak jadi baik je. Ertinya? Untuk kita- kita aje

*Ada hati-hati yang pedas terasa. Nanges*

“Felamaks Porenjes nie, tahu lah hang tu power rangers. Kuasa lawan monster tahap maksima..Pozing pusing2 tangan sikit bagi skill pun dah boleh jadi robot besaq”

“Umm.. Tidak. Aku juga ada keterbatasan diri. Aku khatam situasi nie, sebab aku dah pernah perhati. And mungkin aku dah pernah rasa..sobs”

“Tapi Porenjes, kita mahu mencari hati-hati, bukan sekadar jasadi. Kita mahu mencari AHLI BERKUALITI. Bukan sekadar ahli yg ramai..”

“Ya, aku akui katamu itu. Dakwah ini mencari hati-hati. Bukan hanya jasadi. Itu aku tahu. Tapi kenapa kita awal-awal lagi sudah menyukat TRUST kita terhadap mereka dan berhenti berusaha kerana bagi kita usaha kita ini mencukupi..apakah nikmat Dakwah dan Tarbiyah ini adalah hakmilik MUTLAK kita? Takkan kita taknak bagi saudara seislam kita yang lain pun rasa sekali?”

Kata Porenjes. Sedeyh. Hingus sudah mula meleleh. Matanya merah.

“Mahukah kita terus melabel mereka yang BELUM berada di gerabak DnT ini tidak berkualiti? Bukan ‘hati-hati’ yang padan di dalam gerakan ini, cuma ‘jasadi’? Persoalannya sudah kah mereka kita benar2 kenali? Sudahkah kita cungkil potensinya? Sudah??”

Kali ini hingusnya sudah meleleh laju. Tidak tertahan. Airmatanya juga meleleh bersama hingusnya. Bukan hingusnya sahaja meleleh syok sendiri. Humm.

“Kau sudah lupa akan Umar, dia juga bermula dari sejarah jahiliyah yang kelam..Tapi Rasulullah tetap TRUST Umar..dan jadilah Umar itu khalifah yang sangat hayybatt”

Kali ini mukanya sudah semakin teruk. Berhingus dan Lencun airmata. EmoShi. Burok bebeno gamaknya.

Kita ambil contoh yang mudah dan kita semua tahu ya, Rasulullah. Setiap gerakan, ucapan, makan, ibadah, semua lah. Semua.

SEMUA baur Dakwah dan Tarbiyah.

Dan hasil Dakwah dan Tarbiyah itu Islam melahirkan ramai manusia berkualiti. Antaranya..

As-Syahid Imam Hassan Al-Banna.

Dan murabbi kita ini kita patut contohi merujuk kepada artikel saya ini. Tahu apa katanya di dalam salah satu kitab karyanya?

Kitab Da’watuna Fi Taauri Jadid (Dakwah kami di Tahap baru..) ;

“Gerakan Fikrah kita ini TIDAK TERHAD kepada mana-mana kumpulan tertentu. Tetapi ia adalah CORAK SEJAGAT merangkumi seluruh umat..”

Dan kata-kata Hassan Al-Banna yang paling-paling menyentak seluruh jantung dan saraf saya..

“AKU INGIN MENYAMPAIKAN DAKWAH INI SEHINGGA KE JANIN DI DALAM PERUT IBUNYA!”

Subhanallah, jelas Imam Hassan Al-Banna ini sangat-sangat gigih usahanya untuk menyebarkan manisnya fikrah DnT ini kepada semua orang.

Islam Rahmat Seluruh Alam ini ingin dia tebarkan seluas-luasnya, ingin dia sebarkan manisnya jalan ini dicapai oleh semua hati-hati manusia.

Hatta hingga ke janin di dalam perut seorang ibu!

Kita lihat sahaja sejarah hidupnya. Dia tidak pernah berehat dari Dakwah dan Tarbiyah. Tidak pernah berhenti.

Imam Hassan Al-Banna itu adalah seorang guru, pemimpin jemaah Islam, murabbi, ayah dan seorang suami, Sibuk bukan? tetapi dia mampu untuk menggerakkan kedua kakinya itu ke 15 buah masjid pada hujung minggu. Antara tujuannya?

Muayyashah(bergaul) Dia tarik sebanyak-banyaknya hati manusia.

Belum masuk di setiap masa jua dia menyeru kepada Islam ini. Di kedai kopi, sewaktu mereka lepak berborak kosong sempat lagi Hassan Al-Banna berstrategi, mengajak berborak kebesaran Ilahi, akidah suci kita.

Belum masuk dimana dia terserempak dengan remaja-remaja dan para lelaki yang melepak di tepi jalanan. Sempat lagi dia singgah untuk muayyashah dengan mereka. Mendakwahi mereka.

Jadi kita juga harus usaha, usaha, usaha lagi dan lagi.

Luaskan ruang untuk menyentuh manusia itu seluas-luasnya.

Biarpun tiada yang akan menyahut seruan kita. Kita seru, seru, seru, lagi dan lagi!

Berkualiti atau tidak itu bukan urusan kita.

Kita hanya menyeru. Allah memberi hidayah, dan Allah jua yang menentukan dan memilih insan-insan mana yang akan menjadi pelapis dan penerus kepada gerakan ini.

Kita hanya menyeru..

InsyaAllah, sahabat-sahabat, saudara seislam, dan sesiapa sahaja, jika ingin merasa manisnya Islam itu. DnT dan fikrah ini adalah salah satu wadahnya.

Senyum dan mata berkaca, Hulur tangan;

“Ayuh saudara saudariku fillah! Ayuh bersama kami! Di dalam gerabak DnT!!”

Yang jujur dan tulus bebelannya; Porenjes Pink.