Pengalaman di hack dan berhubung dengan hackers.

Post ini mungkin bukan berbentuk tausiyah dan taujihat, mungkin terlari jauh dari tema asal blog. tapi oleh kerana tidak semua orang mengalami pengalaman ini, dan ada iktibar yang perlu diambil saya rasa penting lah juga kiranya saya berkongsi apa yang baru-baru ini terjadi kepada saya. moga diambil iktibarnya. Perlu saya menuliskannya disini secepat mungkin, sementara rasa dan memori itu masih basah.

Kalau perasan, di blog ni, entry sebelum entry ini berbaur pelik bukan? Dia meminta maaf kerana tersalah serang.

Begini ceritanya..

******************************************************************************************************

Malam itu saya bersama akhawat di Bait Rahmah. malam yang saya kira membahagiakan kerana dapat melepas tekanan bersama usrahmate sendiri, kerana keeseokannya mereka bercadang untuk membuat ISK untuk adik-adik mereka. Sedang riang ria itu, tiba-tiba saya mendapat sms dari gmail. Katanya, PASSWORD SAYA TELAH DIUBAH. Saya ingat lagi waktu itu, sekitar pukul 10 malam.

Wajah yang riang berubah sama sekali. Berdebar, risau, semua ada.

Tetapi oleh kerana saya di luar kampus dan tiada sambungan internet saya cuba tenangkan diri saya dan menyelesaikan dulu agenda yang perlu. Alhamdulillah program berjalan dengan jayanya dan sebaik sahaja touchdown kampus saya terus memeriksa gmail.

SEMUA LAMAN TIDAK DAPAT SAYA BUKA!

1

*siapa tak berdebar bila tengok macam ni T.T

Saya benar-benar takut pada masa itu, saya cuba fikir dan amati jika ada benda-benda penting berkaitan bank atau borang-borang yang berisiko. Alhamdulillah tiada. Kemudian….argh! Ada satu itu, yang sangat peribadi yang saya hantarkan kepada seorang makcik beberapa minggu lepas. Semua perkara sedetailnya ada disitu. Semua tentang saya. Dan ya, saya kembali gelabah.

Saya post di instagram gambar-gambar saya di hack ini, kemudian ada ukhti yang baik hati menawarkan solusi untuk saya merampas gmail saya semula. Dan Alhamdulillah, setelah berperang setengah jam, saya berjaya mendapatkan gmail saya semula!

(Nota penting: Adalah sangat-sangat penting untuk anda mengisi security yang diminta oleh pihak gmail, contohnya nombor telefon yang gmail minta dan sebagainya. Jangan abaikan yang itu. Itulah penyelamat anda bila berhadapan dengan situasi seperti ini)

Kemudian ukhti itu bertanya:

“Kak, akak ada update blog kelmarin? Cuba akak buka blog tu, Ada orang update something dan minta maaf kepada ‘tuan punya blog'”

Kemudian saya buka blog saya tertera lah entry yang ditulis oleh hackers itu tadi

“assalamualaikum…

saya minta maaf kepada tuan punya blog…

juga kepada semua pembacanya…

saya tersalah serang… saya fikir beliau hanya seorang yang berpura – pura,,

namun setelah saya membaca pengisiannya di blog ini dan laman facebooknya…

baru saya sedari…

rupanya beliau benar2 seorang muslimah solehah…

jika tuan punya blog baca ni send email ke email blog awak ni.

kita berhubung di sana.

maafkan saya – :'(“

Like a boss kerana telah memenangi gmail saya, saya yang meminta hackers itu menghubungi saya semula. Tersalah serang? Minta maaf? Begitu banyak persoalan menerjah fikiran saya. Aneh sungguh hackers ni. Dalam hati saya ada sedikit lega, tapi masih ada sedikit ragu-ragu.

2

Sebaik sahaja dia menerima komen saya, hackers itu terus menghubungi saya di gmail.

3

*That sounds creepy. a lot.

4

*Bila dapat email, semua boleh dapat. See? pentingnya security email utama anda.

5

*Terus berdebar bila dia cakap ni. Laa.. student fakulti kontemporari islam juga. Lega sikit bila dapat tahu dia masih seorang student, bukan penjenayah dari Dubai lol.

Alhamdulillah dalam sekumpulan kumpulan hackers itu, ada seorang yang Allah lembutkan hati dan menggesa rakannya mengembalikan semua laman sosial saya semula. Katanya, mereka selalu buat kerja ni. Ceritanya lagi, mangsa mereka selalunya perempuan sekitar kampus.

“Kalau Fatin tahu dunia laman sosial ni macamana, fatin akan terkejut” Tambahnya lagi.

Pelajar perempuan yang mesej lucah dengan lelaki, keluar dating di luar kampus dan buat perkara yang tidak elok itu yang mereka maksudkan, mereka hack main-main dan kemudian mereka berikan nasihat. Saya kira mereka begitu banyak masa lapang dan rajin mengeksplor dunia hacking ni.

Saya dapat bayangkan menjadi pelajar perempuan yang terkena tu, aib tersimpan, terdedah semua, di tangan student sekampus.

Malu kan, aktiviti maksiat kita orang lain tahu? Mungkin hackers itu classmate kita, yang bekerja bepersatuan dengan kita, siapa tahu? Sungguh, rasa sangat malu.

Tapi, wahai diri, bila aib sudah terbuka depan manusia, kita malu semalu-malunya. Tapi jangan lupa. Allah, malaikat, semua tahu benda-benda online ni. Yang lebih dahulu tahu sebelum hackers tahu. Dan aib-aib maksiat itu lah yang dipaparkan nanti di hadapan kita di padang masyar kelak.

6

7

Atas sebab ini, mungkin encik hackers yang juga mengambil jurusan pengajian Islam dilembutkan hati oleh Allah dan kesian kepada saya. Tiada alasan untuk mereka terus menyimpan data-data saya. Saya tiada buayafriend dan tiada masa untuk itu semua. Saya mangsa yang tertindas. Puas juga saya ceramah hackers tu dan melepas segala keluh kesah saya. Saya kata saya kecewa dan penat. Sebab saya baru balik dan perlukan rehat, malam itu saya bersengkang mata sekali lagi.

Encik hackers itu meminta saya berehat dahulu, dia akan reset kembali semuanya. Tetapi saya berdegil juga untuk menanti sampai semua password itu kembali ke tangan saya. Penat macamanapun saya tahu saya tidak akan dapat tidur dengan lena bila ini terjadi.

Yeah, kita berjuang ini malam!

Dan akhirnya dia mengembalikan satu persatu password laman sosial saya dan meminta maaf.

Pelik dan ajaib kan pengalaman saya ni. Alhamdulillah Allah masih mahu membantu saya.

9

(Nota penting: Kata encik hackers perempuan selalu kena sebab LEMAH IT. see? Akhawat, lepas ni kena semangat belajar IT!)
10

11

(Nota Penting: Password jangan letak yang mudah-mudah. Buat panjang-panjang gabungkan huruf dan abjad, leceh tidak mengapa, janji selamat. Bila kena macam saya barulah sedar akan kepentingan password yang strong) 

Ada beberapa perkara yang kita dapat ambil pengajaran:

Hackers berjaya menceroboh facebook saya dan mengintai-ngintai aib saya, Allahuakbar, Allah itu bersifat Al Satir iaitu Yang Maha Melindungi. Allah tutup aib saya. Allah izinkan hackers menceroboh laman facebook saya yang sekarang. Bayangkan jika hackers itu hack facebook saya sewaktu saya masih di zaman nakal, zaman yang ingin ber couple seperti remaja lain. Zaman yang bagi saya chatting berkenalan dengan lelaki di laman maya itu perkara biasa. Zaman sewaktu belum tahu bahawa menumpahkan kasih sayang sesama akhawat di jalan Allah itu lebih manis daripada menagih kasih sayang lelaki yang tidak diiktiraf Allah.

Tanpa berpasangan dengan yang haram sebenarnya lebih membuat kita tenang, kerana kita gantungkan harapan kita pada Allah, bukan pada yang lain, dan kita yakin dengan itu, Allah akan mengatur selebihnya. Siapa lagi yang lebih berkuasa selain Allah?

No worries.

Kepada encik hackers dan rakan-rakannya. Kemahiran yang Allah kurniakan kepada kita akan disoal kelak. Bagaimana kita menggunakan kemahiran itu. Samada untuk kebaikan atau sebaliknya. Kerana apa? Yang mengizinkan kita menghadam dan memahirkan diri dengan ilmu hacking itu adalah ALLAH juga. Allah memerhati anda semua, apa yang telah diperbuat, dan Allah berikan ujian. Ilmu hacking, boleh jadi rezeki, boleh jadi ujian. Seperti Qarun yang diizinkan Allah memiliki kekayaan yang tersangat hebat di bumi, namun atas kufurnya dia terhadap Allah, dia dibinasakan dengan harta-hartanya sekali. Akhirnya yang tertinggal kawan, cuma antara kita dengan Allah. One to one. 

Di tangan kalian, terletaknya UJIAN yang sangat besar, dan akan disoal di akhirat kelak bagaimana kalian menggunakannya. Malaikat mencatat, Allah melihat, secara teliti tanpa ada tertinggal satu pun.

Dan akhir sekali pesanan Encik Hackers:

12

kurangkan berselpie k.

Memang sentap pesanannya ni, dan saya terfikir berkali-kali dimana saya bubuh selfie saya. Dan saya cek kembali facebook, ya, saya ada sent beberapa keping selfie saya di inbox FB lagi satu. Ouh sungguh malu!

Walau apapun terima kasih kerana tergerak hati untuk membela saya.

Jadi akhawat, bila di dunia laman sosial, bayangkan sahaja kita seperti di tempat awam. Di pasar, di kelas dan sebagainya. Laman sosial adalah dunia yang tidak selamat. Sungguh!

InsyaAllah, moga selepas ini kita lebih beringat.

Moga kita lebih teliti dan tingkatkan sekuriti. Jadi kalau nak tahu sendiri macamana nak elakkan diri dari di hack

Boleh google sendiri dan kaji sendiri. Sebab saya dah lenguh menaip ni.

Jagalah Allah, Allah akan menjagamu.

Fii Hifzillah!

😀